KPK Punya 2 Alat Bukti, Setya Novanto Sah Menjadi Tersangka Kasus Korupsi E-KTP

Selaluindah.com – Jakarta – Setya Novanto meminta status tersangkanya digugurkan melalui sidang praperadilan. KPK menegaskan penetapan tersangka terhadap Novanto adalah sah karena memiliki dua alat bukti yang cukup.

“Penetapan tersangka sudah memenuhi sekurangnya dua alat bukti. Dalil pemohon keliru, tidak beralasan dan tidak berlandasan hukum,” kata Kabiro Hukum KPK, Setiadi, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan (PN Jaksel), Jl Ampera Raya, Jakarta Selatan, Jumat (22/09/2017).

Hal itu disampaikan KPK saat menjawab dalil permohonan Setnov yang menilai KPK tidak memiliki alat bukti untuk menetapkan Novanto sebagai tersangka.

Setiadi mengatakan, proses penemuan dua alat bukti telah didapat pada saat proses penyelidikan sehingga saat dinaikkan statusnya menjadi penyidikan, penyidik telah memiliki bukti permulaan yang cukup. Dengan demikian, dalil pemohon yang menyatakan KPK tidak memiliki alat bukti yang cukup adalah salah.

“Proses temukan sekurangnya dua alat bukti bukan dilakukan penyidikan tapi di tahap penyelidikan. Itu lah sebabnya dalam menaikkan tahap penyelidikan ke penyidikan, harus diperoleh dulu sekurangnya dua alat bukti yang menunjukkan adanya peristiwa pidana dan siapa calon tersangkanya. Sehingga ketika dinaikkan ke penyidikan telah diketahui tersangkanya,” ujar Setiadi.

“Oleh karena itu, sangat berdasar pada tahap akhir penyelidikan, termohon punya calon tersangka karena sudah temukan peristiwa pidana dan temukan minimal dua alat bukti,” ujarnya.

KPK menjelaskan, Novanto ditetapkan sebagai tersangka atas sebelumnya telah melakukan pemeriksaan terhadap beberapa orang saksi dan saksi ahli. KPK juga memiliki alat bukti berupa dokumen dan elektronik.

“Pemohon ditetapkan sebagai tersangka oleh termohon setelah dilakukan pemeriksaan saksi, pemeriksaan pemohon, dan pengumpulan bukti dokumen serta elektronik. Dikuatkan adanya fakta yang terkuak dalam persidangan Irman dan Sugiharto dan Andi Agustinus,” ujarnya.

KPK menjelaskan, proses penyelidikan dugaan kasus korupsi e-KTP telah dimulai sejak 2013. Proses penetapan tersangka Novanto adalah pengembangan terdakwa Irman dan Sugiharto. Selanjutnya Novanto juga diduga melakukan korupsi bersama Irman dan Sugiharto serta Andi Agustinus dalam proyek pengadaan e-KTP. Saat ini sidang Andi Agustinus masih berlangsung di Pengadilan Tipikor.

“Keterangan saksi keterlibatan pemohon dalam kasus e-KTP berkesuaian dan konsisten disampaikan dalam penyidikan. Adanya pertemuan pemohon dengan pihak Kemendagri yang dilakukan sehubungan penganggaran e-KTP jadi fakta persidangan dan diambil alih jadi fakta hukum,” ucap Setiadi.

KPK menegaskan penyidikan dan penyelidikan telah sesuai dengan prosedur sebagaimana telah terbukti di sidang materi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi.

“Penyelidikan, penyidikan yang dilakukan termohon sudah sesuai dengan peraturan perundangan, UU KPK dan SOP yang berlaku. Atas pengembangan penyidikan telah teruji di sidang peradilan dalam perkara lainnya,” kata Setiadi.

Facebook Comments