Kasus Pembunuhan Gadis Pemandu Lagu yang Mayatnya Disimpan di Lemari Pakaian Akhirnya Terungkap, Begini Fakta Kejadiannya

Kasus Pembunuhan Gadis Pemandu Lagu yang Mayatnya Disimpan di Lemari Pakaian Akhirnya Terungkap, Begini Fakta Kejadiannya

Selaluindah.com – Jakarta – Penyidik kepolisian mulai bisa menguak tragedi pembunuhan pemandu lagu bernama Ciktuti Iin Puspita (22) di sebuah rumah kost 21 Jalan Mampang Prapatan VIII Gang Senang Kompleks Bappenas RT.003 Rw.01, Tegal Parang, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan.

Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Indra Jafar mengungkapkan, dari pengakuan awal pelaku yang telah ditangkap di Jambi, Selasa (20/11/2018) petang kemarin, awal mula pembunuhan terjadi lantaran salah satu pelaku bernisial R (17) datang bersama teman lelakinya untuk menanyakan uang tips dari pelanggan untuknya yang dititipkan ke Iin.

R dan korban diketahui adalah rekan seprofesi di sebuah tempat karaoke di Jalan Gatot Soebroto, Jakarta Selatan.

Seperti apa detilnya kasus pembunuhan sadis ini pemandu karaoke cantik ini? Berikut rangkuman sederet fakta mengenai penemuan mayat hingga terduga pelaku.

1. Kronologi

Dilansir dari WartaKotaLive.com, Rabu (21/11/2018), penemuan mayat ini berawal dari kecurigaan penjaga kos, Wahyu Rowandi yang mencium bau busuk.

Wahyu bersama pembantu bernama Rofik saling bertanya soal bau busuk yang begitu menusuk. Saat Rofik menggedor-gedor pintu kamar, Iin tak ada respon yang didapatnya.

Lalu penjaga kos dibantu sejumlah penghuni kosan mendobrak pintu dan mencari Iin di sekitar lokasi.

Di dekat area lemari, ia melihat banyak lalat beterbangan. Ia mendekat ke lemari itu kemudian penjaga kos membuka lemari secara perlahan.

Di balik pintu lemari, ia menyaksikan sesosok tubuh Iin tak bernyawa. Ia bersama Wahyu segera keluar dari kamar dan melaporkan apa yang dilihatnya kepada pemilik kos bernama Anita.

Anita sempat tak percaya mendapat kabar itu. Ia mengajak Rofik dan Wahyu kembali menuju kamar untuk memastikan kebenaran informasi itu.

Sesudah itu, ia melaporkan kejadian itu ke Mapolsek Mampangprapatan.

2. Iin Pernah Usir 2 Orang

Ketua RT 03 RW 01 Tegal Parang, Mamnun membeberkan sempat ada dua orang yang menginap di kamar kos Iin, dilansir dari TribunJakarta.com, Selasa (20/11/2018).

Saat diusir melalui penjaga kos, mereka tak ingin keluar. “Bahkan Iin bilang ke penjaga kos untuk mengusir kedua temannya itu. Tapi mereka enggak mau keluar,” ujarnya.

Saat para penghuni kos menemukan mayat Iin, kedua orang itu tak diketahui keberadaanya.

“Dicari temennya udah enggak ada, penjaga kosannya juga enggak tahu mereka kemana. Enggak ada yang tahu,” kata Mamnun, Rabu (21/11/2018).

3. Korban Berprofesi Pemandu Karaoke

Iin diketahui selama ini bekerja sebagai pemandu lagu di tempat karaoke di bilangan Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan.

Ia mengaku terkejut dengan kabar meninggalnya Iin. “Kaget pas dikabarin dia meninggal. Saya rekan kerjanya dia sudah lumayan lama,” kata perempuan yang enggan menyebut nama.

4. Lima Hari Tak Masuk Kerja

Menurutnya, Iin sudah lima hari tak masuk kerja. Para rekan kerjanya saling bertanya satu sama lain, namun tak ada yang tahu keberadaan ini.

Sementara, upaya menghubungi ponsel Lin juga sia-sia.

5. Saat Korban Dibunuh

Kasat Reskrim Polres Jakarta Selatan, Kompol Andi Sinjaya memastikan korban merupakan korban pembunuhan.

“Dari olah TKP, kami temukan tindak pidana pembunuhan karena ada bekas luka yang kami temukan, tapi kami akan melakukan penyelidikan lebih lanjut untuk mengungkap kasus ini,” katanya.

Menurutnya, pihaknya telah menyita berbagai barang bukti dari lokasi kejadian, hanya saja polisi tak bisa membeberkannya karena masih dalam penyelidikan.

Kompol Andi mengatakan, dari kondisi korban, pembunuhan itu diduga sudah terjadi beberapa hari lalu.

“Pelakunya siapa masih dalam penyelidikan dan kita akan ungkap segera, dan kapan waktu kematian korban (pembunuhan itu terjadi) nanti berdasarkam hasil otopsi,” tuturnya.

Terkait motif pembunuhan itu, polisi pun masih belum mengetahuinya secara pasti karena masih didalami.

Begitu juga dengan ada tidaknya barang berharga korban yang hilang.

6. Otopsi Jenazah Korban

Polisi mengungkapkan masih menunggu hasil autopsi dahulu menyangkut luka-luka yang ada di tubuh korban.

Saat ini, jenazah korban sudah dibawa ke RS Fatmawati, Cilandak, Jakarta Selatan guna dilakukan proses autopsi.

“Nanti hasil visum dan autopsi yang akan mengungkap secara pasti luka-lukanya apa, dimana, penyebab kematiannya, dan waktunya,” kata Kompol Andi.

Untuk hasil otopsi sementara, ditemukan luka bekas hantaman benda tumpul di bagian kepala korban.

“Ada luka bekas hantaman benda tumpul dibagian kepala korban,” ucap Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Pol Indra Jafar ketika dikonfirmasi, Selasa (20/11/2018).

7. Pelaku Kabur ke Jambi

Dua terduga pelaku ditangkap tanpa perlawanan

Dilansir dari Kompas.com, Selasa (20/11/2018), dua pelaku yang diduga membunuh Ciktuti Iin Puspita, ditangkap di Jambi, Selasa (20/11/2018).

Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Indra Jafar mengatakan, penangkapan dua pelaku berinisial YAP dan R di Jambi setelah melakukan koordinasi dengan Polres Merangin, Jambi.

“Kami lakukan pendalaman dan tahu keberadaan pelaku ada di wilayah hukum Polres Marangin, Polda Jambi.

Sehingga kami untuk percepatan dan mengantisipasi kabur akhirnya kami koordinasi untuk diamankan,” kata Indra saat dihubungi wartawan, Selasa malam.

YAP dan R ditangkap sekaligus di daerah Merangis sekitar pukul 17.30 tanpa perlawanan. Keduanya saat ini masih ditahan di Mapolres Merangin untuk segera dibawa oleh penyidik Polres Jakarta Selatan ke Jakarta.

Facebook Comments