Gadis di Purworejo Batal Nikah Gara-Gara Calon Suami Ternyata Seorang Wanita

Calon mempelai wanita menangis karena batal menikah

Selaluindah.com – Purworejo – Pernikahan antara Wilis Setyowati (27) warga Desa Sidoleren, Kecamatan Gebang, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah dengan Pratama (30) warga Desa Binong, Kecamatan Curug, Kota Tangerang Jawa Barat terpaksa harus gagal dilaksanakan. Keluarga mempelai perempuan merasa shock begitu mengetahui calon mempelai pria ternyata seorang perempuan.

Rencana pernikahan yang bakal digelar pada hari Selasa (05/09/2017) antara sepasanag kekasih yang sudah berpacaran selama tujuh tahun itu harus berhenti di tengah jalan. Calon mempelai laki-laki Pratama diketahui bernama Nova Aprida Avriani yang berjenis kelamin perempuan.

Mengetahui hal tersebut, ibu dari calon mempelai perempuan, Markamah (45) mengaku kecewa dan shock berat. Anak kesayangannya yang akan menggelar pernikahan bahagia esok hari ternyata harus berakhir menyakitkan.

“Sakit banget rasanya, kecewa dan malu,” katanya, Senin (04/09/2017) saat ditemui di rumahnya.

Markamah sendiri sebelumnya tidak pernah kenal dengan calon menantunya itu. Pratama alias Nova Aprida Avriani baru beberapa hari yang lalu datang ke rumah Markamah bersama anak perempuannya dan langsung melamar untuk menikahi anak pertama pasangan Tamrin (50) dan Markamah (45) itu.

Pratama sendiri sudah sejak hari Kamis (31/08/2017) datang ke rumah calon mempelai perempuan. Yang janggal, ia hanya datang seorang diri tanpa didampingi oleh keluarga lain seperti layaknya orang yang hendak menikah.

“Sejak hari Kamis kemarin ia datang dan nginap di sini, tapi kok datangnya sendirian tanpa didampingi oleh keluarga,” tutur Markamah.

Kasus ini terbongkar ketika Pratama alias Nova Aprida Avriani yang mengaku sebagai laki-laki itu hendak mendaftarkan pernikahan ke KUA Gebang.

Pihak KUA dan Puskesmas setempat yang curiga, kemudian melakukan pemeriksaan terhadap Pratama yang sebelumnya mengaku sebagai laki-laki. Namun hasil pemeriksaan medis oleh tim dokter menunjukkan calon pengantin laki-laki tersebut berjenis kelamin perempuan.

Berbekal hasil pemeriksaan dari Puskesmas tersebut, akhirnya pihak KUA langsung melaporkan kejadian tersebut kepada petugas polisi. Oleh polisi, sang mempelai yang berpenampilan layaknya laki-laki tersebut kemudian dibawa ke Mapolres Purworejo bersama pasangannya untuk dimintai keterangan lebih lanjut. Hingga kini polisi masih menyelidiki kasus ini terkait dugaan tindak pidana yang ada.

Facebook Comments